SALING MENYERU KEBAIKAN ADALAH KEWAJIBAN

 

diambil dari faedah kajian:

๐Ÿ“˜ Kitab Riyaadhusshaalihiin Karya Al Imam An Nawawi Asy-Syaafi’i rahiimahullah | Ayat Ketiga | Bab 20 (Menyeru kepada Kebaikan)

๐Ÿ‘ค Ustaz Muhammad Mukhlashiin Aziiz hafizhahullah

๐Ÿ“… Selasa, 22 Zulkaidah 1443 H / 21 Juni 2022 M

๐Ÿ•Œ Masjid Umar bin Khattab – Barito Kuala

 


 

 

ูˆ ุชุนุงูˆู†ูˆุง ุนู„ู‰ ุงู„ุจุฑ ูˆ ุงู„ุชู‚ูˆู‰

โ€œDan tolong-menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwaโ€

Ada dua penafsiran dari ayat ini:

 

1. Kalimat (ุงู„ุจุฑ ูˆ ุงู„ุชู‚ูˆู‰) itu maknanya sama, Imam Al – Qurtubi rahimahullah menjelaskan mengapa maknanya sama akan tetapi katanya diulag-ulang, itu menunjukkan untuk menguatkan kalimat pertama, kata imam As-Sa’di rahimahullah (ุงู„ุจุฑ) yaitu nama yang mencakup dari segala macam dari hal di cintai Allah baik dalam perkataan maupun perbuatan. Tolong-menolong dalam kebajikan ini hukumnya adalah wajib, karena dalam ayat ini terdapat fi’il amr (kalimat perintah).

 

2. Kalimat (ุงู„ุจุฑ ูˆ ุงู„ุชู‚ูˆู‰) yaitu berbeda maknanya, (ุงู„ุจุฑ) melakukan segala macam kebaikan baik dari sisi ibadah, muamalah, dan lainnya. Adapun kata takwa menurut Ibnu Katsir rahimahullah, yaitu meninggalkan kemungkaran, kemasiatan, dan semisalnya. Adapun orang seperti ini juga wajib ditolong dengan cara mengingkari perbuatanya dengan hati atau menasehatinya dengan baik dan santun.

 

Hubungan ayat dengan bab:

Segala macam perintah untuk saling tolong-menolong dalam kebaikan dan saling tolong-menolong dalam meninggalkan kemungkaran adalah termasuk dalam kebaikan.

 

Allah taโ€™ala melanjutkan pada ayat ini,

ูˆู„ุง ุชุนุงูˆู†ูˆุง ุนู„ู‰ ุงู„ุฅุซู… ูˆุงู„ุนุฏูˆุงู†.

 

Bahwa ุงู„ุฅุซู… menunjukkan meninggalkan apa yang diperintahkan oleh Allah ta’ala Imam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan, orang yang meninggalkan perintah Allah, itu lebih besar atau dahsyat dosanya daripada melakukan dosa (melanggar aturan allah). alasanya karena iblis, dia enggan melaksanakan perintah Allah untuk sujud, maka ia dikatakan kafir (Q.S. Al-Baqarah [2]: 34). Namun sebaliknya, apabila ada orang-orang yang berbuat dosa atau melanggar aturan allah taโ€™ala, maka ia hanya disebut melampaui batas. Seperti halnya Nabi Adam ‘alaihissalam yang melanggar aturan yang Allah (mendekati saah satu pohon di surga) buat maka beliau hanya dihukum oleh Allah Ta’ala.

 

Sebuah kaidah:

Setiap sarana yang mengantarkan manusia kepada halal atau ibadah, maka itu adalah pahala (ibadah). Begitu sebaliknya, setiap wasilah yang mengantarkan kepada yang haram, maka berdosa (haram).

ุงู„ูƒุงุชุจ
ุงู„ุนุจุฏ ุงู„ูู‚ูŠุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡

 

Ditulis oleh,
Juru Tulis Pesantren Intan Ilmu & Masjid Umar bin Khattab