Santriku tertidur di halakah tahfiz Alqurannya, Ternyata Penyebabnya ini….
(semoga menjadi penyemangat memperbanyak tilawah dan khataman Alquran terutama di dalam Ramadan 1445 H ini)

Seorang santri di kelas 8 Mutawassitah (Setara SMP) di @pesantrenintanilmu Barito Kuala Kalimantan Selatan Indonesia, yang ku kenal berakhlak baik dan semangat belajar, saat halakah bada subuh ini Selasa, 8 Ramadan 1445H, ku dapati beliau kepalanya terangguk-angguk tertidur dengan lelapnya, lalu ku bertanya memakai bahasa Arab: “Ila aina washolta fin naum ya waladi (Sudah sampai mana tidurmu nak?”, dengan keadaan kaget ia terbangun, dan malu dilihat tertidur oleh Pimpinan Pesantren, lalu aku bertanya lagi: “Kam marratan Khatamta tilawatal Quran (Berapa banyak sudah mengkhatamkan Alquran) – maksudnya sampai sekarang hari ini Selasa, 8 Ramadan 1445-)?”, beliau menjawab: “Marratain (dua kali)”, dan saya lihat mushhaf Alquran yang dimiliikinya yang sedang terbuka, beliau sedang membaca Juz 16 untuk khataman Alqurannya yang ketiga kalinya di hari yang ke 8 Ramadan 1445H ini. Allahu Akbar.

وكان قتادة يختم القرآن في سبع ، فإذا جاء رمضان ختم في كل ثلاث ، فإذا جاء العشر ختم في كل ليلة . “السير” (5/276)
Artinya: “Imam Qatadah (seorang tabii w: 118 H) senantiasa mengkhatamkan Alquran setiap sepekan, dan jika datang Ramadan beliau mengkhatamkan di setiap tiga hari, dan jika datang sepuluh hari terakhir beliau mengkhatamkan Alquran di setiap malam.” lihat Kitab Siyar A’lamin Nubala, 5/276.

قال خباب بن الأرت لرجل:
‏”تقرَّب إلى الله ما استطعتَ، واعلم أنكَّ لن تتقرب إليه بشيءٍ هو أحبُّ إليه من كلامه” . انظر كتاب جامع العلوم و الحكم ص 36.

Artinya: Berkata Khabbab bin Al Arat kepada seseorang: “Dekatkanlah dirimu kepada Allah dengan Ibadah semampumu, dan ketauhilah! Sesungguhnya engkau tidak akan pernah mendekatkan diri kepada-Nya dengan suatu ibadah apapun yang lebih dicintai-Nya selain dengan membaca Alquran”. lihat Kitab Jamiul ulum Wal Hikam, hal. 36.

*NB: TERNYATA CERITA TABII QATADAH RAHIMAHULLAH BUKAN DONGENG ATAU DILEBIH-LEBIHKAN, TETAPI NYATA DAN BENAR JIKA MENGETAHUI RAMADAN ADALAH BULAN UNTUK MEMPEBANYAK TILAWAH ALQURAN*.